Gudeg Juminten – Warung Gudeg B. Juminten – Jogjakarta

0
192

Gudeg Juminten – Warung Gudeg B. Juminten – Jogjakarta
Jalan Asem Gede No.14, Cokrodiningratan, Jetis, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55233, Indonesia
Telp : 0274 561151

Saat ini tidak butuh jauh-jauh ke kota Yogja bila cuma mau rasakan kelezatan gudeg Bu Djuminten. Gudeg yang telah populer nyaris di semua penjuru Yogja itu saat ini ada di Jakarta. Dari mulai nasi gudeg ati ampela, nasi liwet lengkap, s/d ayam kodok juga ada. Ingin cobalah? Hal semacam ini berawal saat seseorang rekan mengajak saya untuk mencari suatu warung gudeg di lokasi Bintaro Tengah. Awalannya saya kurang ketertarikan ikuti ajakannya. Pasalnya saya yang tidak terlampau sukai dengan masakan manis ini pernah mencicipi gudeg yang super manis. Sejak saat itu saya tidak pernah lagi mencicipi gudeg. Sesudah berdebat cukup alot pada akhirnya rekan saya dapat memberikan keyakinan saya untuk mencicipi gudeg di warung ini. Saya pikir tidak ada kelirunya coba gudeg untuk yang ke-2 kalinya. Masuk ke suatu ruang pemukiman yang terdapat di JL. Bintaro Tengah, Bintaro bidang 1 ini tak tampak resto seperti yang saya pikirkan pada awal mulanya. Bermodalkan rumah yang disulap menajadi warung makan simpel ini nyatanya cukup menarik banyak pengunjung. Untung saja kami masih tetap kebagian nasi gudeg lantaran telah melalui jam makan siang. didi dinding sisi kiri rumah makan ini bukanlah hany dipajng bermacam piagam namun juga foto-foto dn informasi lengkap masalah tumpeng. Wah, say jadi lebih informasi serta wawasa masalah pusaka kuliner yang satu ini. Waktu disodori daftar menu, walah.. nyatanya pilihan lauk rekan gudeg sangat banyak. Dari mulai Nasi Gudeg Krecek, Gudeg Krecek Tahu, Krecek Telur Ati Ampela, Nasi Liwet, bahkan juga hingga Ayam Kodok, serta kue tampah. Tidak cuma itu, warung Bu Djum juga terima pesanan tumpeng serta nasi box. Hmm.. makin bingung saja saya pilih pesanan sore itu. Saya tertarik sekali dengan ayam kodok, namun sayangnya ayam kodok mesti dipesan jauh-jauh hari. Pada akhirnya kami mengambil keputusan untuk pesan nasi gudeg krecek serta nasi liwet serta dua gelas teh tawar hangat juga sebagai pelepas dahaga. Sembari menanti pesanan, saya juga kunyah keripik singkong pedas yang disiapkan di atas piring tanah liat. Dibagian sayap kiri nyatanya ada suatu ruang lagi, sayapun mengintip kedalamnya. Nyatanya di ruang itu yaitu tempat untuk bikin beragam type kue tampah pesanan. Harum wangi kue yang tengah dikukus serta dipanggang merebak ke penjuru ruang. Saat kembali pada meja pesanan kamipun sudah ada. Langkah penyajiannya sangatlah simpel. Nasi beserta lauk pauknya di sajikan diatas piring datar yang beralaskan daun pisang. Sepintas sih tidak tampak demikian istimewa. Sama dengan nasi gudeg yang pernah saya jumpai pada awal mulanya. Tetapi harum nasi liwet serta gudeg yang menguap menggelitik hidung hingga bikin saya tidak sabar untuk cobanya. Nasi Gudeg tersaji berbarengan dengan krecek, serta suatu telur pindang. Gdegnya berwarna cokelat kemerahan serta disiram dengan areh kental juga sebagai topping. Nasinya masih tetap mengepul hangat, serta saat dicoba hmm.. terasa pulen serta wangi. Ini dia yang dinanti-nantikan, mencicipi gudeg. Waktu gudegnya singgah di lidah wow.. terasa sangatlah tidak sama. Rasa manisnya tak nonjok sekali, bahkan juga condong sangatlah lembut. Gudeg yang di sajikan termasuk juga ke gudeg kering, tak berkuah. Nangka mudanya juga type nangka type merah yang kesat serta tak lonyot. Terasa manis-manis gurih, saya jadi menyenanginya. Tidak sama dengan nasi gudeg, nasi liwet ada dengan isi lebih meriah. Diantaranyatahu putih berupa segitiga yang diopor, ayam opor kering yang sudah disuwir-suwir halus, sambel goreng ati, sayur jipang (labu), telur pindang, sambal, serta tidak lupa areh juga sebagai sentuhan pada akhirnya. Nasi liwetnya sungguh harum terlebih ditambah dengan taburan bawang goreng yang cukup royal. Waktu dicoba rasa nasinya sangatlah gurih serta pulen. Terlebih waktu ditambah dengan opor ayam serta tahunya. Hmm.. makin lezat saja terasa. Tidak ketinggalan sambal saya imbuhkan, tetapi sayang sambalnya sedikit manis, sambal bajak style Yogya. Walau sebenarnya saya telah memikirkan sambal yang pedas menggigit saat lihat penampilannya. Namun walau demikian saya cukup senang dengan rasa gudeg Bu Djum ini. Tanpa ada merasa seluruhnya pesanan sudah licin tandas tidak bersisa. Saya juga berkemauan untuk kembali pada tempat ini serta mencicipi menu yang lain. Sepertinya saya memanglah mesti kembali untuk mencicipi ayam kodok yang masih tetap buat saya penasaran!

Gudeg Juminten - Warung Gudeg B. Juminten - Jogjakarta

Be Sociable, Share!

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    *